Saturday, October 07, 2006

RaMaDhaN FaiR 2006, SeRRuuUU..

Kira² jam ½ 4 sore, satu sms mendarat dengan mulus di hpku. Dari NaNa, isinya kira² begini : ‘ ziah, nanti nana, ana, dian dan melva, mau buka puasa bareng di Ramadhan Fair. Ziah ikuuutt??


Wah.. pengen pengen, pengen banget ikut. Jawabku sendiri.
Tapiiii…, ini udah jam ½ 4, trus umi belum pulang bawa belanjaan. Pegimane neh?? Kagak mungkin aku pergi tapi makanan tuk buka belum dimasak.
Ah.. cuek aja lah. Ntar kan si umi bisa masak nya. Aku bicara pada diriku sendiri.



Sms NaNa gak langsung aku balas.
Aku tanyak dulu sama buyah, aku di izinin gak perginya.
“ buyah, aku di smsin kawan, di ajak buka puasa di ramadhan fair, boleh ya Yah??”
“ tanyaklah sama umi” jawabnya sambil masuk kamar.
“ yaaahh, klo tanyak umi pastilah jawabannya gak” ( mengingat hari dah sore dan bukaan belum jelas keberadaannya).


Rupanya omonganku yang terakhir itu di dengar sama buyah.
Abis itu aku masuk kamar.
Mungkin si buyah agak² gak tega juga ngelarang aku pergi, akhirnya di datanginnya aku ke kamar.


“ jam berapa rupanya ke Ramadhan Fair nya?”
“ buka udah disanalah”
“ ooo, tanyak lah sama umi, klo di kasih pergi, ini duitnya”
cihuyyy, dikasih duit euy… akhirnya wajahku sumringah lagi, padahal tadi dah cemberut abiess, hampir gerimis malah.

Abis tuh ku telpon NaNa, bilang jadi aku ikut, tapi paling lama aku nyampe jam ½ 6.
“ ok”


sekarang tinggal nelpon umi.
“ Mi, umi lama lagi pulangnya, aku mau pergi buka puasa sama kawan²ku, aku pergi yah mi ?”
“ jadi siap yang masak?” tanyak umi di seberang sana.
‘ umi lah, yah.. yah..yah..”
#%&*&%&^(8. umi ngomel di ujung sana.
“ alaaahhh udahlah, pokoknya aku pergi yah, lagian ada si papat di rumah, dadah mamii..” telpon aku tutup. Heheheh :D


abis tuh langsung mandi. Jebar jebur jebar jebur…
siap², sholat ashar. Langsung berangkat. Swiiinggg…..
jam 5 aku berangkat dari rumah. Nyampe sana jam ½ 6, ternyata udah ada NaNa dan Ana disono. Pas nyampe aku tanyak, “ mana dian?”
‘ Dian ada tuh di sono, jauh. Dia kan lagi jaga stand. ( dian kan anggota PKS tuh, DPC mereka buka stand di situ, tapi tempatnya jauuhh dari meja kami. Stand nya jual baju gitu deh)



bercakap². Bla.. bla..bla…
soalnya dah lama gak ketemu NaNa dan Ana. Miss them.
20 menit sebelum azan, Melva datang. Abis tu Dian menyusul bareng temen nya iis. Aku sih kenal iis, dia temen adekku di Aliyah dulu, tapi sekarang temenan sama Dian di PKS itu. Akhwat.. akhwat. ^_^


jam 18.18 berkumandang azan.
Semua orang pada buka.

“ hmm… seger” kata Ana, dia minum es buah.
Tuh anak klo buka selalu minum es. Berbeda dengan aku yang klo buka kudu` minum te h hangat. Soalnya klo ntar minum es, perut jadi kembung rasanya.


Abis minum dan makan gorengan, kami sholat. Tapi gak sekaligus perginya. Soalnya ntar gak ada yang jaga meja. Jadinya gantian, lagian juga di mesjid ruame buanget orangnya. Abis sholat pada makan. Nyam..nyam..nyam..

Sayangnya pedagang entuh, kurang menjual rasa, tapi mereka lebih menjual suasana.
Suasana nya emang indah banget, lampu² yang di tata rapi, buat suasana jadi gimanaa.... gitu. Pokoknya indah lah. Two tumb up buat Pemko Medan.
Selesai makan, cerita² lagi. Bla..bla..bla..



Tiba² hpku bunyi. My house calling..
Ternyata si Rasyid yang nelpon.
“kak, kakak dimana ?”
“ di mesjid raya”
“ lama lagi pulangnya?”
‘ iya, bentar lagi’
‘ kakak cepatlah pulangnya, awak udah ngantuk’ ( klo di dengar dari suaranya yang bergetar, pastilah matanya dah berkaca² )
‘ iya iya, bentar lgi kakak pulang, harun tidur sama kak papat aja dulu yah’
‘ iya, cepat pulang ya kak’
‘ ok boss’


Rasyid... rasyid....
Padahal dia tuh sering aku marahin, tapi klo giliran aku pergi, dia, hampir di pastikan akan nelpon. Nyuruh aku cepat pulang.
Kami emang lumayan dekat, maklum lah tidur juga satu kamar. Jadinya lengket. Umi pernah bilang, itu karena pas malam, dia tidur sama aku.
Umi bilang tidur malam itu ‘jahat’. Maksudnya gini nih.. klo ada anak kecil yang di asuh sama baby sitter misalnya, trus malam harinya tidurnya sama baby sitter, akan di pastikan anak itu lebih dekat ke baby sitter daripada ke ibu kandungnya sendiri. begituuw.
Kayak gitu juga dengan aku. Karena dia tidur malam sama aku, dia lebih lengket ke aku daripada ke umi and buyah. Begono`..


Jam 8 Dian, Melva, ana dan iis balik. Aku sama nana masih di sono. Masih pengen duduk². Cerita² lagi. @#$%^&%^^& hehehehe



Ohya, aku mau cerita sedikit tentang Ramadhan Fair.
Ramadhan fair kali ini adalah yang ketiga kalinya di laksanakan. Aku sih baru pergi 2 kali. Yang kedua dan yang ketiga. Yang pertama sih kagak.
Ramadhan Fair ini letaknya di depan Mesjid Raya. Di bulan² biasa, di depan mesjid itu ada jalan raya – 2 jalur. Tapi selama bulan Ramadhan jalan itu di tutup. Dan di jadiin tempat buat ramadhan Fair itu. Di sepanjang jalan itu, ada kira² 112 stand dan 224 pedagang. Banyak kan ? 1 stand di isi sama 2 pedagang.


Sangkinkan banyaknya yang jualan, kami jadi bingung kudu` musti pesan makanan apa.
Akhirnya aku pesan sate, Dian pesan bakso, nana pesan bubur ayam, melva pesan siomay, iis pesan ketoprak. Ana gak makan, udah kenyang minum 2 gelas es. Dasaar tuh anak.


Ohya, kebetulan hari itu, 5 oktober, abis sholat teraweh, bakalan ada acara Zikir bersama ust. Arifin Ilham. Ustadz yang dari jakarta itu. Emang sih ada hari² tertentu yang menghadirkan artess ibukota. Biasa nya ada Bimbo, Gigi pokoknya banyak lah.


Tapi pas dia datang, kami dah mau pulang. Tapi sempat juga aku foto dia. Cuman kayaknya wajahnya gak benar² menghadap ke cameraku,coba aja dia liat pas aku jepret, kan seru tuh. Hehehehe...
Abis ngejepret ust. Arifin itu, aku pulang. Kayaknya gak sempat tuk ikutan acara itu. Mau pulang jam berapa aku ? tengah malam naik angkot. Wahh.. itu sih namanya bunuh diri. Menyerahkan diri sama rampok. Emang enak di rampok ?? kagak kaleeee....



Nyampe rumah jam 10 kurang. Alhamdulillah nyampe dengan selamat.
Jam 10 lewat 2 menit, NaNa sms aku. “ ziah, coba idupin tv, trus liat TPI, ada tempat yang kita datangin tadi”
Ohyeee…
( emang sih pas masih di sono, ada banyak kameramen yang berseliweran. 1 yang jelas ku liat, dari ANTV.
Dan ternyata acara Zikir bersama Ust. Arifin Ilham itu di siarkan langsung oleh TPI. Hmmm…


Yo wess lah.
Siyu babai…

*ohye, foto² nya nanti menyusul. Soalnya belum di cucuin. Maklum lah belum punya camera digital, masih yang biasa aja. Hehehe..

2 Comments:

Blogger qoulansadidah said...

heheheh, neneg, seru euuuuy.kapan lagi qt ke Ramadhan Fair bareng, Iftor neng. Kan yang kemaren, dian iftornya ecek-ecek.hehehhe

10:29 PM  
Blogger SweEt_ziaH said...

hehehe... klo aye mah nyang kemaren ntuh betulan neng. kagak ecek ecek. huahahaha...

kapan yah kita kesana lagi? taun depan aja yah, itupun klo kita masih idup. hehehhe...

7:48 PM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home